Perbedaan VGA NVIDIA dan ATI RADEON

1. Ati n nvidia punya pendekatan yg berbeda buat pasar game.ATI(dengan AMD sbg atasannya) lebih ngejar pasar mid-low end segment dgn menyediakan VGA MURAH.moto mereka bisa dibilang komputer untuk semua(teknologi massal).sedang nvidia lebih ngejar brand image n “performance crown”.moto mereka,klo bisa bikin vga super kuenceng,org2 yg mau beli produk mid-low end akan langsung pcaya ama produk nvidia(orang-orang lugu-red). sejauh ini bisa saya bilang keduanya sama2 sukses.ATI sukses bikin vga murah dgn ukuran(die size) n watt kecil n fitur bagus(HDMI with 7.1 audio bt HomTeaterPC) contohnya ya produk 4650,4670.nvidia juga sukses bikin vga super kuenceng yg efisien,juga yg edan spt gtx260,gtx295(yg baru).

2. Masalahnya kan ada di produk yg berada di perpotongan pasar itu tadi.simplenya,klo mau vga murah lebih kenceng ATI,klo mau vga mahal lebih kuat nvidia.klo vga tengah?nah,produk tengah2 ini,buat ATI adalah produk hi-endnya mereka(ingat,pasar mereka “rakyat jelata”).sedang buat nvidia baru produk mid-endnya.yang manakah yg paling woth it,mengingat masing2 punya penawaran menarik.ATI dengan dx 10.1(dgn fitur tessalation=lebih cepat ngeload polygon obyek yg rumit)+built in HDMI w/ audio,sedang nvidia menawarkan “eyecandy” physx n CUDA(ati juga katanya menjanjikan tandingan CUDA yaitu platform Stream dan sbg tambahan konsep fusion buat mereka yg pake all-AMD hardware).

3. Masing2 punya arsitektur yg berbeda, jadi punya kelebihan dan kekurangan yg berbeda pula. HD 4850 punya 800 SPU,40texturing unit,16 ROPs.buat 4870, sebagai tandingan 448 bitnya gtx260,bandwith ditingkatkan pake DDR5 sedang nvidia 9800gtx punya 128 SPU,64texturing unit,16 ROPs.dan gtx260 punya 192SP,64TxturUnit,28ROPs,dan 448bit DDR3(gtx 260 pada dasarnya adalah gtx 280 yg ditutup 2 dari total 10blok pada corenya,sedang di GTX 216SP 1hanya 1blok yg ditutup,sehingga jadi 9blok). Shader dan Texture 1. Game is not just about shading.masih ada tekstur,framebuffer(besar memory vga),bandwith dll yg mempengaruhi performa game. 2. 800SP Ati secara sederhana didapat dengan “5 way-160shader”.jadi wlpn phisical 160sp,efektifnya adalah 800sp.mungkin mirip kaya teknologi DDR vga mungkin.(pada tau kan klo ddr5nya 4870 cuma kebaca 900MHz padahal,efektifnya 3600MHz. 3. Umumnya para benchmark memukul rata setingan vga yg ditest.padahal spt yg saya blg diatas, ATI n Nvidia punya kelebihan dan kekurangan masing2.ati punya lebih bnyak shaderproc,lebih kuat di kalkulasi shading yg rumit,terutapa DX10.sementara nvidia punya texturing unit yg berlimpah,jadi settingan ultra untuk tekstur game ga akan ngaruh banyak sama performancenya. contoh kasus: Pada game Crysis, pake 4850 dgn settingan all high liat berapa fps yg didapat. Terus coba naikin shading n shadownya ke ultra.fpsnya ga akan turun drastis.sekarang turunkan texturenya ke medium.liat bahwa fpsnya nambah scr signifikan.trus naikin ke ultra high. nah,sekarang pastinya bakal banyak lag n FPSnya turun banget. terus coba pake 9800gtx waktu shading sm shadownya dinaikin ke ultra fpsnya ngurang drastis,ampe ngelag..tapi ketika texturenya dinaikin ke ultra high, serasa ga ngaruh ke performancenya. itulah yg saya sebut dengan kelebihan dan kekurangan masing2. Sekarang tinggal pilih aja, lebih prefer sama game yg shadingnya gila2an atau yg texturenya ultra high.

4. Kenyataan bahwa raw performancenya ATI lebih kuat dari nvidia berhubung punya shader lebih banyak. sehingga ati lebih CPU bound dibanding Nvidia akibat CPU harus memberi makan/feeding lebih banyak data untuk tiap shaderprocnya. ini bisa menjelaskan kenapa vga ati lemah di resolusi rendah/di settingan rendah.sementara klo semua setting dibikin pooll(dengan texture yg ga berlebihan tentunya) bro semua akn melihat vga ATI akan merocket launching dirinya sampai jauh meninggalkan vga nvidia yg setara. liat juga fenomena 4870×2 yg lebih lemah dari 295gtx terutama klo cuma pake CPU core2,atau triple SLI system yg skor CPUnya lebih rendah dibanding dual SLI klo ditest pake benchmark tool. itu semua menandakan vga yg lebih kuat juga membutuhkan CPU yg lebih kuat/CPU bikin vga tadi bottlenecked. lebih dari itu,buat GTX260 adanya ekstra ROPs (hampir 2x lipatnya 4870) yg juga trmasuk pusat otaknya vga, bikin gtx 260 bisa mengmbangi shading powernya 4870.(saya juga masih dalam penelitian lebih lanjut mengenai si ROPs ini)

5. Mengenai physX bisa saya bilang itu sunat hukumnya, buat yg mau beli vga mid end ke bawah, sebaiknya lupakanlah PhysX karena walaupun support,akan membuat vga lemah dlm make settingan yg wajib(kaya AA,tekstur,shading).jadi karena pada dasarnya produk mid endnya ati lebih kuat,ditambah physX “kurang baik” untuk vga mid-low endnya nvidia, maka bisa dibilang 4550,4650,4670 adalah best buy untuk harga yg ditawarkannya. sedangkan buat yg mau nyari vga lebih kuat dari 4850/9800gtx+, untuk saat ini nvidia masih menjadi solusi terbaik kelas ini. Apa itu Memory Bus (Bit), Video Memory (Mb), Bandwith (GB/s), dan Kecepatan (DDR)? Kayaknya masih banyak yg masih miss leading sama lebar pita data/bit. Simpelnya,Bit dan jenis memory(DDR)itu nentuin bandwith data memory vga. Bandwith nentuin kcepatan transfer data dari memory buat diproses ama core.bandwith itu bisa dicek pakai gpu-z (berapa GB/s).buat yg udah liat,kalo bingung kenapa bisa dpet hasil segitu,itung2annya besar bit dibagi 8 dikali kecepatan DDR. Misal:9800gtx.memory bandwithnya 256/8 x 2200(ddr3)=70,4GB/s Memory Bus (Bit): Ibaratnya pipa ledeng.klo mau dapet air banyak, ya dibikin lebih lebar pipanya.. Tapi, imbasnya vga jadi gede2/makan space banyak.liat aja beda ukuran vga yg 64,128,256,n 512bit. klo DDR tu data rate per pin, ibaratnya daripada bikin pipanya gede, mending bukaan kerannya aja yg dipolin(arusny yg dibikin kenceng). sehingga,umumnya kalo teknologi jenis memory vga(DDR)udah mentok,baru bitnya dibikin lebar/vganya kepaksa jadi gede2. GPU/vga sangat menyukai bandwith yg gede. Makin gede bandwith, makin cepet data2 raw kaya texture,shader,engine fisik n bla2 yg disampaikan di core tiap detiknya.ntar corenya yg ngerender/menterjemahkannya jadi gambar.klo ukuran memory ngaruh ke jumlah data yg bisa disimpen vga,biar ga ngakses hardisk n RAMnya komp sering2.klo udah kekurangan memory(biasanya akibat make texture ultra high atau res yg kegedean atau make AA berlebihan), vga akan sibuk ngeload data dari hardisk n RAM komp n bikin FPS jadi drop drastisss+macrostuttering(ngelag) akibat ada jeda buat nginput data dari hardisk ke memory vga, sama jeda dari memory vga yg ga onboard(RAM komp yg dishare) ke corenya vga. Bisa dianalogikan seperti mobil ..Torsinya bisa dibilang bandwith, Horse Powernya bisa dibilang si corenya. Tapi ga cuma sekedar core clock. Soalnya core GPU juga terdiri dari ROPs, SPU (klo dulu istilahnya pixelshader&vertexshader),&texturing unit.clocknya rendah tapi klo yg 3tadi gede ya tetep aja kuat.. Contoh,coba aja adu 9800gtx didownclock500MHz sama 9600gt 650MHz.sama2 256 bit,sama2 ddr3 tapi beda jumlah ROPs,SPU n Texturing Unit, tapi 9800gtx bisa lebih kuat. Tapi kalo bandwith dibilang ngaruh di resolusi tinggi bisa dibilang keliru.soalnya spt yg saya bilang diatas,yg lebih bertanggung jawab buat resolusi,texture ama pemakaian AA ya ukuran memory.justru bandwith ngaruhnya di resolusi rendah.klo bandwithnya gede,pasti vganya akan “scaling well” dari res kecil ke gede.tapi klo bandwithnya kecil,vga akan kekurangan tenaga di res rendah.itulah yang disebut dengan bottleneck gini deh,tau core i7 kan?karna bandwith memory yg dipake gede(ddr3) n bitnya juga gede(1366pin) kmampuannya ngehandel triple SLI jadi meningkat drastis dibandingin Quad core yg pake DDRII dgn 775 pin. corei7 jg nge-eliminate bottleneck quadcore di resolusi rendah (liat benchmark).

From : http://undertechno.blogspot.com/2013/01/perbedaan-vga-nvidia-dan-ati-radeon.html

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s